Aktivis IKMPB IAIN Jember Lakukan Audiensi Ke Komisi II DPRD Bondowoso, Pedagang Sore Merasa Dirugikan Oleh Diskoperindag



Bondowoso,www.teropongtimur.co.id.

Aktivis mahasiswa yang tergabung dalam organisasi kedaerahan Ikatan Keluarga Mahasiswa Pergerakan Bondowoso (IKMPB) IAIN Jember, melakukan Audiensi ke Komisi II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Bondowoso, Jawa Timur.

Aktivis IKMPB datang bersama pedagang sore melakukan audiensi ke DPRD, karena merasa dirugikan oleh kebijakan Dinas Koperasi, Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag) Bondowoso. Mereka meminta agar pedagang sore tetap diadakan dan berjualan di lantai bawah.

Presiden IKMPB IAIN Jember WILDAN GEZA YUDHISTIRA mengatakan, audiensi itu dilakukan sebagai bentuk kepedulian mahasiswa kepada masyarakat yang menjadi korban kebijakan, khususnya pedagang sore Pasar Induk Bondowoso yang menjadi korban kebijakan Diskoperindag Bondowoso.

" Mahasiswa menilai Diskoperindag tidak bersikap adil kepada pedagang, "kata Wildan usai audiensi dilakukan pada media, Kamis (28/1/2021).


Lebih lanjut, WILDAN mengatakan, Diskoperindag kebijakannya sangat menindas terhadap pedagang sore.
Akibat kebijakan mereka, kata WILDAN, pedagang sore sudah beberapa hari tidak berjualan, sehingga usaha merek mati dan mengalami kerugian.

"Lebih lanjut WILDAN mengungkapkan, Diskoperindag juga tebang pilih soal penataan, sebab tidak semua pedagang ditertibkan,... Tidak hanya itu, WILDAN juga mempertanyakan terkait pola rekrutmen Polsus Pasar Induk Bondowoso yang tidak jelas.

"Kami mempertanyakan pola rekrutmen Polsus pasar yang terkadang tindakannya terkesan seperti preman, "ujarnya Wildan

"Dia sangat menyayangkan tindakan Polsus terhadap pedagang yang terkadang selalu melakukan cara-cara kekerasan, seperti merampas lapak pedagang sore.
Padahal, menurutnya, Polsus itu hanya sebagai penjaga dan keamanan pasar, namun terkesan selalu menggunakan cara kekerasan.
"Mereka pernah melakukan perampasan telepon android milik pembeli saat mendokumentasikan penertiban pedagang buah "ujarnya.

Karena audiensi masih belum menemukan solusi soal pasar, katanya, aktivis mahasiswa rencananya tetap akan melakukan audiensi kembali. " Setelah audiensi kedua kalinya masih belum ada solusi, maka kami akan melakukan aksi ke Disperindag dan ke Bupati Bondowoso, "tutupnya.

Sementara, Wakil Ketua Komisi II DPRD Bondowoso, A MANSUR MH, usia menemui aktivis mahasiswa, mengatakan, akan menyampaikan aspirasi mahasiswa kepada dinas terkait, dan komisi II juga akan merekomendasikan hasil kanjianya kepada dinas terkait. "Kami juga akan menyampaikan terkait isi audiensi ini kepada pimpinan atau ketua DPRD, dan juga akan menyampaikan ke Bupati Bondowoso, "ujarnya.

MANSUR menegaskan, Komisi II tidak bisa memberikan jaminan terkait dengan keinginan pedagang sore, karena bukan penegak hukum dan tugas dan fungsi DPR.

" Kami menyarankan, kalau ada solusi silahkan berjualan di atas, tapi mereka tetap tidak mau, tapi kami tetap memberikan arahan kepada pedagang agar tetap bersabar, "tutur Mansur.

Pewarta: Eko s/Sugiono
Editor: Buang A
Share:

No comments:

Post a Comment

LSM TEROPONG

LSM TEROPONG
SEKRETARIAT : 082264680777

PENGUNJUNG

IKLAN / ADV / PROFILE

IKLAN / ADV / PROFILE
Hubungi Redaksi Teropong Timur WA / Telpon / SMS : 082264680777

Popular

Featured post

LSM, ORMAS DAN AWAK MEDIA BENTUK FORUM KOMUNIKASI

LSM DAN ORMAS Serta WARTAWAN YANG HADIR Bondowoso, www.teropongtimur.co.id Puluhan LSM dan Awak Media Bondowoso Jawa Timur mengapresi...

Blog Archive

Recent Posts