Andi Purnama : Rencana RDTR Sebagai Konsepsi Dasar Dalam Pembangunan Banyuwangi


Banyuwangi,www.teropongtimur.co.id. 

Rencana Tata Ruang Wilayah *RTRW* merupakan merupakan Dokumen dasar dan landasan hukum bersama dalam berkomitmen berenegara. Dokumen tersebut telah menjadi sah sebagai acuan hukum, terhadap siapa saja dalam  membangun dan memanfaatkan ruang spasial wilayah di Banyuwangi. 

Rencana Detail Tata Ruang *RDTR* mengatur hak publik dalam pemanfaatannya secara tidak "serampangan" karena di dalamnya telah disunsun dan direncanakan sebagai ruang yang memberikan kepastian hukum dan menjaga lingkungan menjadi "Sustainability", ekologi yang mampu keberlanjutan, mampu menghidupi keanekaragaman hayati dan produktivitas manusia di dalamnya, termasuk upaya mereduksi dari potensi bencana. 

Rencata Detail Tata Ruang *RDTR* merinci ruang spasial mulai dari Desa/keluragan hingga disatukan perkecamatan hingga Informasi Geopasial Kabupaten dalam peta ruang besarnya. 

Rencana Tata Ruang Wilayah *RTRW* merupakan "Visir KasarAcuan"  Misalkan Ruang Pertambangan (RTRW) berada diwilayah Kabat, Songgon, Wongsorejo, kemudian, didetailkan kembali dengan RDTR. Setiap Kecamatan memerlukan bahan material pembangunan. 

Jangan sampai wilayah yang lain terlalu jauh dalam angkutan distribusinya, sehingga menjadi ketidak adilan dan penyebab  potensi ilegal tambang.

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang, memerlukan intensif kajian dan pendataan, mulai desa ke desa, menampung dan "mematrikkan" regulasi yang ada. RDTR menjadi sangat penting sebagai landasan membangun dan penegakan hukum. 

Bukan Rencana Tata Ruang Wilayah *RTRW*  yang masih bias penafsiran/pemahaman yang akhir dimenangkan/menguntungkan pejabat sebagai (penafsir tunggal/subyektif), untuk dipermainkan dalam pemberian perizinan.

Wilayah LP2B, LSD,  RDTR segera dibuat dan di PERDAKAN, sehingga semua pihak memahami dan memberikan ruang berfikir, dalam 5-10 tahun mendatang. Bukan melarang larang, dengan unsur pelanggaran hak asasi manusia. 
 
Semua simpul permasalahan yang ada stagnan pembangunan karena friksi dasar, yang tidak jelas. Kinerja Pemkab Banyuwangi "Lemah" dalam menyusun dan menuntaskan RDTR termasuk didalamnya telah Ber KBLI.

Sumber: Solichin
Editor: Buang Arifin
Share:

No comments:

Post a Comment

LSM TEROPONG

LSM TEROPONG
SEKRETARIAT : 082264680777

PENGUNJUNG

IKLAN / ADV / PROFILE

IKLAN / ADV / PROFILE
Hubungi Redaksi Teropong Timur WA / Telpon / SMS : 082264680777

Popular

Featured post

LSM, ORMAS DAN AWAK MEDIA BENTUK FORUM KOMUNIKASI

LSM DAN ORMAS Serta WARTAWAN YANG HADIR Bondowoso, www.teropongtimur.co.id Puluhan LSM dan Awak Media Bondowoso Jawa Timur mengapresi...

Blog Archive

Recent Posts